Tawananku yang cerdas...

by 09:41:00 2 komentar
image from: klik di sini
“Kaka udah sholat ashar belum???” demikian pertanyaan rutin saya kepada si sulung setiap saya pulang kantor di sore hari.

Meski ia hampir selalu menjawab sudah, entah mengapa saya masih terus menanyakan pertanyaan yang sama di setiap harinya.

Beberapa hari yang lalu, mendapati pertanyaan yang sama ia menjawab “Sudaaaah ummiiiii, biasanya juga sudahkan??? Kenapa sih tiap pulang nanya gitu, nggak percaya banget sama anaknya. Coba sih mi, nanya yang lain gitu.” Dia menjawab dengan nada yang sedikit terdengar bete.

“Hahaha…bukan nggak percaya sayang, hanya memastikan. Siapa tau kaka keasyikan main trus lupa sholat. Kan ummi cuman ngingetin. ”

“Yaela mi, masa sih Amma sampe lupa sholat cuman gara-gara main.” Jawabnya dengan gaya yang nggak pernah lupa sholat -padahal kalau hari minggu terkadang umminya harus jejeritan buat ngingetin sholat-

Jujur saja, mendengar protesnya hari itu saya jadi mengkaji ulang sikap saya terhadapnya, sulung saya, yang kurang beberapa bulan lagi akan berusia 9 tahun. Kadang saya lupa waktu dan terus menganggapnya anak kecil, sehingga bersikap over  protectif dan menjaganya seolah bayi yang baru belajar merangkak.

Saya juga jadi memikirkan kata-katanya, memangnya ibu-ibu pada umumnya nanya apa sih ketika pulang kantor???

Lagian pertanyaan rutin saya itu hanya turunan dari metoda pendidikan yang kami  -aku dan suamiku- terapkan kepada anak-anak kami kok. 

Merujuk metoda pendidikan yang dijabarkan shahabat Ali bin abi thalib radiyallahu anha, usia 9 tahun itu masuk kategori 7 tahun kedua (usia 7-14 tahun) dimana anak dididik seolah tawanan.

Tawanan????

Ya, tawanan. Dalam Islam kedudukan tawanan itu tetap terhormat loh. Ia mendapatkan haknya secara proporsional, tapi juga dikenai berbagai larangan serta kewajiban. Di usia inilah anak belajar kedisiplinan. Waktunya mereka mengetahui hak dan kewajibannya sebagai hamba Allah Ta’ala. Kewajiban sholat, berpuasa Ramadhan, menjaga pergaulan, batasan aurot, dan semisal, seyogyanya di ajarkan di usia ini.

Konon katanya, di usia ini anak sudah paham arti tanggung jawab dan konsekuensi tentang suatu hal. Hal-hal yang kita disiplinkan di masa-masa ini, itulah yang akan menjadi kecenderungan mereka kelak dewasa. Jadi, hingga usianya 14 tahun sepertinya pertanyaan uminya belum akan berganti tuh ^_^

Dalam kasus Amma, Alhamdulillah, selama kolokannya tidak kumat, ia cenderung memahami itu semua dengan baik. Ia sudah paham mengenai konsep halal-haram, wajib-sunnah-haram-makruh, dan lainnya. Nah dalam kasus kolokannya kumat, seperti anak-anak lainnya ia akan bersikap pura-pura tidak tahu, sekali-kali minta dipaksa untuk melakukan kewajiban rutinnya, dan kadang kala dengan sengaja atau tidak ia mengabaikan hal-hal tersebut.

Terlebih, didukung minat bacanya yang nyaris menyaingi umminya ini, nalarnya kadang memproses premis-premis yang membuatnya menang ketika bernegosiasi dengan aturan yang diterapkan umminya. 

Seperti suatu malam, tiba-tiba ia bertanya “Ummi, ummi pilih mana anak yang berguna di dunia apa di akhirat?” 

Saya jelas waspada, mengingat track recordnya selama ini. Maka saya pun menjawab “berguna dunia akhiratlah.”

“iyalah, tapi lebihnya yang mana? Lebih berguna di dunia apa di akhirat???” tanyanya lagi dengan nada yang lebih mendesak.

“Yaaa, di akhiratlah….”

 Ini jawaban ummi belum selesai, ia langsung memotong dengan sangat cepat dan fasih:
“Naaah….itu makanya. Amma ini insyaallah berguna loh di akhirat. Amma akan doain ummi, trus insyaallah juga bisa bawa ummi dan keluarga kita ke syurga, amma kan menghafal Qur’an. Makanya kalu kadang Amma malas bantuin kerjaan rumah itu nggak seberapalah ya. Kan itu cuman urusan dunia.”

Ckckckck…..alangkah cerdas tawananku yang satu ini...*_*

Ok, whateverlah nak. Yang pasti teruslah bertumbuh menjadi gadis sholehah….!!!


sarah amijaya

Developer

An ordinary woman, Blogger wanna be, Books lover, Happy wife and moms.

2 comments:

  1. Menurut ahli parenting, memang sebaiknya ortu jangan nanyain hal2 seperti itu (tadi sekolahnya gimana, dapat nilai berapa, dsb). Tapi saat anak baru pulang sekolah, langsung peluk, usap2, dilayani. Kemudian malamnya cerita2 & menanyakan hal2 seperti itu diselingi cerita, jd anak ga seperti sedang diinterogasi. Aku jg masih harus banyak belajar nih.

    ReplyDelete
  2. iya sih mba, mendampingi tumbuh kembang anak itu nggak isa melulu ngikutin katanya pakar parenting A, B, atau C, kita sebagai ibunya lah yang harusnya paling tahu kebutuhan anak, karakternya, n cara paling tepat dalam mengasuh/mendidiknya. Selama punya anak...proses belajar yang tiada akhir pokoknya ^_^

    ReplyDelete